Sunnah Rasulullah SAW Ketika Makan


Assalamualaikum, Salam Syawal 1433H Serta Syukur Syawal Pertemukan Kita…Teruskan berdoa dan beribadat kepada-Nya…Alhamdulillah, dengan izin-Nya maka Pintu Syawal Masih terbuka untuk kita meraikannya serta memohon kemaafan agar SILATURRAHIM kita terus Bersemi dan Terbina Dalam Rahmat dan Kasih-Sayang ALLAH SWT. Baiklah, diharapkan umat ISLAM di serata Pelusuk Dunia berada dalam keadaan Sihat Hendak-Nya…Semua sedia maklum, tibanya Bulan Syawal kurangnya “Dapur Berasap”, “Rumah Terbuka” dan “Sambutan Hari Raya” akan ‘berpusu-pusu’ masuk ke dalam INBOX  jadual peribadi setiap orang..hehehe…Namun, harus diingat perlu jaga permakanan serta periksa makanan yang hendak dimakan agar benar-benar bersih, halal serta baik. JOM, saya kongsikan SUNNAH RASULULLAH SAW Ketika baginda makan…Apa lagi, JOM IKUT & UBAH!

Kita sedia maklum, di Malaysia telah menunjukkan statistik kematian yang begitu tinggi angkara pemakanan yang tidak berkhasiat. Hal ini lebih membimbingkan kerana ia melibatkan golongan yang lebih muda. Antara faktor yang menyebabkan berlakunya situasi begini adalah disebabkan kurang bersenam, makanan yang kotor serta berlemak dan tidak mengawal pemakanan dengan baik. Kajian menunjukkan, bangsa melayu yang paling ramai meninggal dunia angkara MAKAN. Nabi Muhammad s.a.w berpesan pada umatnya, makan ketika lapar dan berhenti sebelum kenyang. Ingat, apa yang kita makan akan mempengaruhi peribadi kita. Ayuh kita ikuti Sunnah Rasulullah s.a.w ketika baginda makan.

“Dalam diri-diri kamu ada kebesaran Tuhan”. Doktor menyuruh kita melihat kedua tapak tangan dan perhatikan garis-garis di tapak tangan kita. Garisan-garisan di tangan kiri menunjukkan angka 8 dan 1 dalam Bahasa Arab dan tangan kanan 1 dan 8 dan membawa ke jumlah 81 + 18 = 99 iaitu bilangan nama Allah. Kajian menunjukkan, 80% penyakit datang dari perut. Justeru itu, benarlah apa yang kita makan mempengaruhi peribadi kita.

Mengapa kita makan menggunakan tangan? Kita kurang teliti soalan ini. Jawapannya adalah mengikut sunnah Rasulullah saw, baginda akan menggaulkan lauk dan nasi dengan tangan kanan lalu baginda biarkan sebentar dan baginda akan mengambil sedikit garam menggunakan jari kelingking, lalu baginda menghisap garam itu. Kemudian barulah baginda makan. Kedua belah tangan kita ada mengeluarkan 3 macam enzim, tetapi konsentrasi di tangan kanan kurang sedikit dari yang kiri. Ini adalah kerana enzim yang ada di tangan kanan itu merupakan enzim yang dapat menolong proses penghadaman (digestion), ia merupakan the first process of digestion. Mengapa menghisap garam? Kerana garam adalah sumber mineral dari tanah yang diperlukan oleh badan kita. Dua cecah garam dari jari kita itu adalah sama dengan satu liter air mineral. Kita berasal dari tanah maka lumrahnya bahan yang asal dari bumi (tanah) inilah yang paling berkhasiat untuk kita.

Garam ialah sumber mineral yang mujarab kerana dengan izin Allah, garam boleh dijadikan penawar bagi segala racun. Mengikut Doktor di hospital-hospital, the first line of treatment for poisoning adalah dengan memberi Sodium Chloride, iaitu GARAM. Garam juga dapat menghalang sihir dan makhluk-makhluk halus yang ingin menggangu manusia. Ramai manusia lupa, Rasulullah mengajar kita makan buah dahulu sebelum makan nasi. Jika kita survey rata-rata orang islam terlupa bahawa Rasulullah mengajar kita dalam satu bulan Ramadhan berbuka dengan buah tamar terlebih dahulu semasa perut kosong. Pakar permakanan sendiri akui bahawa buah-buahan dimakan ketika perut kosong supaya penghadaman buah-buahan itu segera serta dapat membantu penghadaman makanan-makanan yang lain.

Rasulullah saw ketika makan, baginda akan mengunyah sehingga 40 kali supaya makanan itu benar-benar lumat agar perut kita senang untuk memproses makanan. Lihat, bagaimana peribadi Rasulullah, baginda seorang penyabar serta penyayang kepada semua manusia. Justeru itu, benarlah apa yang kita makan dan bagaimana cara kita makan akan mempengaruhi diri kita. Satu lagi sunnah Rasulullah, sebelum makan pastikan kita membaca Basmalah (Bismillahirahmanirrahim). Perlukah kita membacanya? Sangat-sangat perlu kerana jika kita membacanya, dengan izin Allah kita akan terhindar dari sebarang penyakit. Ingat, bakteria dan racun ada membuat perjanjian dengan Allah swt, apabila Basmalah dibaca bakteria dan racun akan musnah dari makanan itu.

Untuk RENUNGAN Bersama:-

“Di Dalam Al-Quran ALLAH SWT Tidak Memuji Nabi-Nya Kerana Keindahnya Fizikalnya Yang Sangat Sempurna Namun Baginda SAW Dipuji Kerana Kehebatan AKHLAKNYA Yang Luar Biasa”

ALLAH SWT Berfirman:- “Sesungguhnya Engkau (Muhammad) benar-benar memiliki budi pekerti yang tinggi” (Surah Al-Qalam : 4)

Ingatlah wahai insan, perkara yang kita anggap remeh-temeh ini sebenarnya membawa impak yang besar. Jika kita berhati-hati, nescaya kita selamat dari segala pennyakit. Pesan Rasulullah, cara makan yang cemerlang ialah makan waktu lapar dan berhenti sebelum kenyang. Wallahu’alam.

 

Dari Tinta Berbicara,

NicenizaR

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s